Info kita

Loading...

Rabu, 15 Desember 2010

LAPORAN HIDROLOGI TEKNIK

LAPORAN INDIVIDU
HIDROLOGI TEKNIK

PENGUKURAN DEBIT SUNGAI


OLEH
VIVIN SURYATI
NIM G621 08 252
KELOMPOK V




PROGRAM STUDI KETEKNIKAN PERTANIAN
JURUSAN TEKNOLOGI PERTANIAN
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2010


I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Aliran sungai berasal dari hujan yang masuk ke dalam alur sungai berupa aliran permukaan, aliran air di bawah permukaan, aliran air bawah tanah dan butir-butir hujan yang langsung jatuh kedalam alur sungai. Debit aliran sungai akan naik setelah terjadi hujan yang cukup, kemudian akan turun kembali setelah hujan selesai. Gambar tentang naik turunnya debit sungai menurut waktu disebut hidrograf. Bentuk hidrograf suatu sungai tegantung dari sifat hujan dan sifat-sifat daerah aliran sungai yang bersangkutan.
Debit aliran merupakan satuan untuk mendekati nilai-nilai hidrologis proses yang terjadi di lapangan. Kemampuan pengukuran debit aliran sangat diperlukan untuk mengetahui potensi sumberdaya air di suatu wilayah DAS. Debit aliran dapat dijadikan sebuah alat untuk memonitor dan mengevaluasi neraca air suatu kawasan melalui pendekatan potensi sumberdaya air permukaan yang ada. Sedimentasi pada sungai merupakan salah satu indikator terjadinya tingkat erosi.
Berdasarkan uraian tersebut, maka perlu untuk dilakukan penelitian atau pengukuran aliran sungai secara langsung yang dilakukan dengan menggunakan prinsip pengukuran luas penampang aliran dan kecepatan aliran.


1.2. Tujuan dan Kegunaan
Tujuan dari pengukuran debit adalah mampu menggambarkan profil penampang sungai dan membandingkan hasil pengukuran debit dengan metode langsung dan tak langsung sehingga dapat menganalisis faktor-faktor yang mempengaruhi debit aliran. Selain itu, Praktikum pengukuran debit juga bertujuan untuk menghitung kandungan sedimentasi pada air sungai.
Kegunaan dari pengukuran aliran sungai adalah sebagai referensi dalam teknik konservasi air sungai.











II. TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Daerah Aliran Sungai
Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah daerah tertentu yang bentuk dan sifat alaminya sedemikian rupa sehingga merupakan suatu kesatuan dengan sungai dan anak-anak sungai yang melaluinya. Sungai dan anak-anak sungai tersebut berfungsi untuk menampung, menyimpan dan mengalirkan air yang berasal dari curah hujan serta sumber air lainnya. Penyimpanan dan pengaliran air dihimpun dan ditata berdasarkan hukum alam di sekelilingnya sesuai dengan keseimbangan daerah tersebut (Rahayu dkk, 2009).
Karakteristik fisik DAS merupakan variabel dasar yang menentukan proses hidrologi pada DAS, sedangkan karakteristik sosial ekonomi dan budaya masyarakat adalah variabel yang mempengaruhi percepatan perubahan kondisi hidrologi DAS. Oleh karena itu, pemahaman mengenai karakteristik fisik DAS, dalam hal ini 'terrain' dan geomorfologi, pola pengaliran dan penyimpanan air sementara pada DAS, dapat membantu mengidentifikasi daerah yang memiliki kerentanan tinggi terhadap terjadinya persoalan DAS, serta perancangan teknik-teknik pengendalian yang sesuai dengan kondisi setempat (Rahayu dkk, 2009).
Menurut Rahayu dkk (2009), morfometri DAS merupakan ukuran kuantitatif karakteristik DAS yang terkait dengan aspek geomorfologi suatu daerah. Karakteristik ini terkait dengan proses pengatusan (drainase) air hujan yang jatuh di dalam DAS. Parameter tersebut adalah luas DAS, bentuk DAS, jaringan sungai, kerapatan aliran, pola aliran, dan gradien kecuraman sungai.
Luas DAS
DAS merupakan tempat pengumpulan presipitasi ke suatu sistem sungai. Luas daerah aliran dapat diperkirakan dengan mengukur daerah tersebut pada peta topografi.
Bentuk DAS
Bentuk DAS mempengaruhi waktu konsentrasi air hujan yang mengalir menuju outlet. Semakin bulat bentuk DAS berarti semakin singkat waktu konsentrasi yang diperlukan, sehingga semakin tinggi fluktuasi banjir yang terjadi. Sebaliknya semakin lonjong bentuk DAS, waktu konsentrasi yang diperlukan semakin lama sehingga fluktuasi banjir semakin rendah.
Jaringan Sungai
Jaringan sungai dapat mempengaruhi besarnya debit aliran sungai yang dialirkan oleh anak-anak sungainya. Parameter ini dapat diukur secara kuantitatif dari nisbah percabangan yaitu perbandingan antara jumlah alur sungai orde tertentu dengan orde sungai satu tingkat di atasnya. Nilai ini menunjukkan bahwa semakin tinggi nisbah percabangan berarti sungai tersebut memiliki banyak anak-anak sungai dan fluktuasi debit yang terjadi juga semakin besar. Orde sungai adalah posisi percabangan alur sungai di dalam urutannya terhadap induk sungai pada suatu DAS. Semakin banyak jumlah orde sungai, semakin luas dan semakin panjang pula alur sungainya.

Kerapatan Aliran Sungai
Kerapatan aliran sungai menggambarkan kapasitas penyimpanan air permukaan dalam cekungan-cekungan seperti danau, rawa dan badan sungai yang mengalir di suatu DAS. Kerapatan aliran sungai dapat dihitung dari rasio total panjang jaringan sungai terhadap luas DAS yang bersangkutan. Semakin tinggi tingkat kerapatan aliran sungai, berarti semakin banyak air yang dapat tertampung di badan-badan sungai. Kerapatan aliran sungai adalah suatu angka indeks yang menunjukkan banyaknya anak sungai di dalam suatu DAS.
Pola aliran
Pola aliran sungai secara tidak langsung menunjukan karakteristik material bahan induk seperti permeabilitas, struktur geologi dan kemudahannya mengalami erosi. Pola aliran sungai sejajar (parallel) pada umumnya dijumpai pada DAS yang berada pada daerah dengan struktur patahan. Pola aliran DAS dapat digolongkan menjadi dendritik, radial, rectangular, trellis, kombinasi dendritik dan trellis.
2.2. Debit Sungai
Debit aliran merupakan satuan untuk mendekati nilai-nilai hidrologi proses yang terjadi di lapangan. Kemampuan pengukuran debit aliran sangat diperlukan untuk mengetahui potensi sumber daya air di suatu wilayah DAS. Debit aliran dapat dijadikan sebuah alat untuk memonitor dan mengevaluasi neraca air suatu kawasan melalui pendekatan potensi sumber daya air permukaan yang ada (Suryatmaja, 2007).
Debit (kecepatan aliran) dan sedimen merupakan komponen penting yang berhubungan dengan permasalahan DAS seperti erosi, sedimentasi, banjir dan longsor. Oleh harena itu, pengukuran debit dan sedimen harus dilakukan dalam monitoring DAS. Debit merupakan jumlah air yang mengalir di dalam saluran atau sungai per unit waktu. Metode yang umum diterapkan untuk menetapkan debit sungai adalah metode profil sungai ('cross section'). Pada metode ini debit merupakan hasil perkalian antara luas penampang vertikal sungai (profil sungai) dengan kecepatan aliran air.
Q = A.v …..(1)
Keterangan :
Q=Debit aliran (m /s); A=Luas penampang vertikal (m); v =Kecepatan aliran sungai (m/s)
Luas penampang diukur dengan menggunakan meteran dan piskal (tongkat bambu atau kayu) dan kecepatan aliran diukur dengan menggunakan ‘currentmeter’ (Rahayu dkk, 2009).
Menurut Soekarno dan Rohmat (2006), sebelum mengadakan pengukuran, pemilihan lokasi merupakan hal penting yang harus diperhatikan, karena kesesuaian lokasi akan berpengaruh terhadap akurasi hasil pengukuran. Kriteria lokasi yang ideal untuk melakukan pengukuran adalah:
tidak ada pusaran air
profil sungai rata tanpa ada penghalang aliran air
arus sungai terpusat dan tidak melebar saat tinggi muka air naik
khusus untuk pengukuran pada sungai besar harus ada jembatan yang kuat
Kecepatan aliran sungai pada satu penampang saluran tidak sama. Kecepatan aliran sungai ditentukan oleh bentuk aliran, geometri saluran dan faktor faktor lainnya. Kecepatan aliran sungai diperoleh dari rata-rata kecepatan aliran pada tiap bagian penampang sungai tersebut. Idealnya, kecepatan aliran rata-rata diukur dengan mempergunakan 'flow probe' atau 'current meter' (Soekarno dan Rohmat, 2006).
Menurut Suryatmaja (2007), pengukuran debit dengan durrent – meter menerapkan prinsip yaitu :
Kecepatan diukur dengan current meter
Luas penampang basah ditetapkan berdasarkan pengukuran ke dalam air dan lebar permukaan air. Kedalaman dapat diukur dengan mistar pengukur, kabel atau tali.
Tabel 1. Pengukuran Kecepatan Air

Sumber : Metode Pengukuran Kecepatan Air.
dimana:
d= kedalaman pengukuran; S=permukaan sungai; B= dasar sungai, V= kecepatan (m/detik). Debit yang dihitung merupakan jumlah total debit aliran pada setiap penampang atau dapat dituliskan dengan persamaan:
………(2)
dimana:
Q = debit (m /detik); L = lebar interval (m); D = kedalaman (m); =kecepatan rata-rata pada tiap titik kedalaman pengukuran (m/detik)
Monitoring debit sungai secara kontinyu sangat diperlukan untuk melakukan evaluasi DAS dalam jangka panjang. Metode yang digunakan dalam monitoring debit adalah metode lengkung debit atau 'rating curve'. 'Rating curve' merupakan persamaan garis yang menghubungkan tinggi muka air sungai (m) dengan besarnya debit air, sehingga debit dapat diduga melalui ukuran tinggi muka air sungai (Rahayu dkk, 2009).
Pengukuran kecepatan aliran dengan metode current meter dapat menghasilkan perkiraan kecepatan aliran yang memadai. Prinsip pengukuran metode ini adalah mengukur kecepatan aliran tiap kedalaman pengukuran (d) pada titik interval tertentu dengan 'current meter' atau 'flow probe'. Menurut Rahayu dkk (2009), langkah pengukurannya adalah sebagai berikut:
Pilih lokasi pengukuran pada bagian sungai yang relatif lurus dan tidak banyak pusaran air. Bila sungai relatif lebar, bawah jembatan adalah tempat pengukuran cukup ideal sebagai lokasi pengukuran
Bagilah penampang melintang sungai/saluran menjadi 10-20 bagian yang sama dengan interval tertentu
Ukur kecepatan aliran pada kedalaman tertentu sesuai dengan kedalaman sungai pada setiap titik interval yang telah dibuat sebelumnya.
Perhitungan debit aliran juga dipengaruhi oleh beberapa faktor. Salah satunya adalah koefisien kekasaran saluran. Berikut jenis saluran dan koefisiennya.
Tabel 2. Koefisien Kekasaran Saluran
No Jenis saluran Koefisien kekasaran (n)
1. Saluran buatan dengan penampang seragam
a. Sisi-sisi dan dasar dilapisi dengan kayu yang seragam diserut halus 0,009
b. Dinding semen, pipa-pipa halus 0,010-0,011
c. Kayu yang tidak diserut 0,012
d. Batu bata pipa-pipa pembuangan air 0,013-0,015
e. Batu-bata yang kurang baik,pipa-pipa berkarat 0,017
2 Saluran dengan penampang tak Seragam
Saluran bersih dengan dasar kerikil 0,020
Saluran dengan dasar tanah, tanpa batu-batu besar dan rumput-rumputan 0,25
Saluran berbatu-batu dan dengan rumput-rumputan 0,030-0040
Sumber : Diktat Kuliah Mekanika Fluida, Djojodihardjo ,1982.
Untuk mengalirkan sejumlah cairan melalui saluran dengan kemiringan dan kekasaran tertentu, beberapa bentuk penampang lebih efisien dari yang lain. Berdasarkan suatu hubungan yang diturunkan oleh Manning, dapat ditunjukkan bahwa bila luas penampang minimum, parameter yang terbasahi juga minimum. Penampang hidraulik yang terbaik adalah yang terkecil parameter basahnya. Persamaan Manning untuk laju aliran adalah sebagai berikut (Djojodihardjo ,1982):
Q = (1,49)/r x AR2/3x S1/2…………………….(3)
Dimana :
Q = laju aliran (ft3/det)
A = Luas penampang alira (m2)
R = jari-jari hidraulik =A/P
2.3 Sedimen
Sedimen merupakan material hasil erosi yang dibawa oleh aliran air sungai dari daerah hulu dan kemudian mengendap di daerah hilir. Proses erosi di hulu meninggalkan dampak hilangnya kesuburan tanah sedangkan pengendapan sedimen di hilir seringkali menimbulkan persoalan seperti pendangkalan sungai dan waduk di daerah hilir. Oleh karena itu besarnya aliran sedimen atau hasil sedimen digunakan sebagai indikator kondisi DAS. Sedimen di sungai dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu sedimen melayang ('suspended load') dan sedimen merayap ('bed load'). Pengukuran sedimen melayang dapat dilakukan dengan mengambil contoh air sungai melalui metode pengambilan langsung di permukaan ('grab samples'; untuk sungai yang homogen) atau metode integrasi kedalaman ('depth integrated'; untuk sungai dalam dan tidak homogen). Sedangkan sedimen merayap diambil dengan metode perangkap. Sedimen melayang akan dialirkan lebih jauh dibandingkan dengan sedimen merayap. Disamping itu sedimen melayang biasanya juga mengadung partikel-partikel lain seperti zat hara atau bahan lain yang dapat mencemari air. Oleh karena itu penetapan hasil sedimen melayang lebih sering dilakukan dibandingkan sedimen merayap (Rahayu, dkk. 2009) .
Untuk mengetahui berapa jumlah sedimen melayang di sungai dapat dilakukan dengan cara (Rahayu, dkk. 2009) :
mengambil contoh air sungai dengan volume tertentu kemudian diendapkan dan dikeringkan dalam oven pada suhu 105°C selama 2 x 24 jam sampai kering dan kandungan airnya tetap
menimbang berat kering sedimen. Dari berat kering tersebut bisa diukur konsentrasi sedimen dalam contoh air. Selanjutnya, dengan data debit dapat diketahui hasil sedimen.
Keberadaan sedimen di dalam air dapat diketahui dari kekeruhannya. Semakin keruh air berarti semakin tinggi konsentrasi sedimennya. Oleh karena itu konsentrasi sedimen dapat didekati dari hasil pengukuran tingkat kekeruhan air (Rahayu, dkk. 2009).










III. METODOLOGI PENGUKURAN DAN ANALISIS
3.1. Waktu dan Tempat
Praktikum Pengukuran Debit Aliran Sungai ini dilaksanakan pada Sabtu, 27 November 2010, pukul 14.00 WITA sampai dengan 15.00 WITA di Sungai Tello, Makassar.
3.2 Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam praktikum Pengukuran Debit Aliran Sungai adalah current meter, tongkat current meter, pisau, batang kayu, meteran, kamera digital, dan payung sedangkan alat yang dibutuhkan dalam pengukuran Sedimentasi adalah cawan petridish, pipet tetes, gelas ukur, timbangan analitik, dan oven.
Adapun bahan yang digunakan pada Pengukuran Debit Aliran Sungai dan Sedimentasi adalah tali rafia, sampel air, dan botol.
3.3. Prosedur Kerja
Adapun prosedur kerja yang telah dilakukan dalam praktikum ini adalah sebagai berikut :
Mengukur lebar sungai dengan menggunakan meteran
Memasang patok pada kedua batas pengukuran lebar sungai
Menentukan titik pengukuran debit, dalam hal ini lebar sungai dibagi 7 segmen pengukuran.
Tali rafia sebagai penanda titik pengukuran diikatkan pada talia rafia yang terbentang di sepanjang lebar sungai.
Mengukur kedalaman sungai pada setiap titik pengukuran dengan menggunakan current meter stick
Masing-masing titik pengukuran yang telah diketahui kedalamannya, kemudian banyaknya titik pengukuran debit aliran ditentukan berdasarkan kedalaman alirannya.
Mengukur debit pada titik pengukuran debit aliran yang telah ditentukan.
Nilai kecepatan aliran, putaran baling-baling dan standard deviasi pada masing-masing dicatat dengan melihat nilai yang tertera pada layar (display) alat current meter.
3.4 Analisis
Analisis pertama yang dilakukan adalah menghitung debit aliran secara langsung. Dalam hal ini langkah yang dilakukan adalah melakukan pengukuran kedalaman dan kecepatan pada setiap titik pengukuran. Setelah itu, penggambaran profil penampang aliran berdasarkan kedalaman dan lebar sungai akan memudahkan dalam penghitungan luas penampang sungai. Perkalian antara luas penampang dan hasil pengukuran kecepatan pada titik pengukuran akan menunjukkan debit sungai tersebut.
Analisis yang selanjutnya adalah memabandingkan hasil pengukuran debit langsung dengan debit yang diperoleh dengan persamaan Manning. Koefisien kekasaran (n) diperoleh berdasarkan kajian literatur. Faktor-faktor dalam persamaan Manning lainnya yaitu jari-jari Hidraulik dan kemiringan diperoleh berdasarkan profil penampang yang telah diperoleh pada analisis pertama.
Sedimentasi merupakan bahan analisis terakhir. Pengukuran sedimen dilakukan di laboratorium. Untuk menghitung sedimentasi, maka diambil dua sampel air dari titik pengukuran yang berbeda. Satu sampel air diambil dari bagian tengah sungai sedangkan sampel air lainnya diambil di tepi sungai. Kedua sampel tersebut kemudian akan dibandingkan kandungan sedimennya.
Pengukuran sedimen dilakukan dengan mengeringovenkan sampel air dengan volume tertentu hingga diperoleh berat konstan. Kandungan sedimen sampel dihitung sebagai perbandingan berat sedimen dengan volume air sampel.















IV. HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil
Berdasarkan pengamatan dan pengukuran yang telah dilakukan, maka diperoleh hasil sebagai berikut:
Profil Penampang Sungai

Perhitungan Debit Aliran
Tabel 1. Penghitungan Debit Aliran Secara Langsung
Segmen A (m2) v (m/s) Q (m3/s)
1 0.8624 0.5338572 0.460398
2 1.8592 0.7108698 1.321649
3 1.4728 0.9611868 1.415636
Total 4.1944 3.197684
Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2010



Tabel 2. Penghitungan Debit Aliran dengan Persamaan Manning
No Faktor-Faktor dalam Persamaan Manning Debit (m3/s)
N A (m2) P (m) S
1 0,025 4.1944 7,4907 0,259 2.127568

Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2010.

Sedimentasi
Tabel 3. Kandungan Sedimen
Bagian Sungai Kandungan Sedimen
Tengah Sungai 0,9 g/10 ml air
Tepi Sungai 0,1 g/10 ml air
Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2010.

Implikasi

Implikasi dari penelitian ini adalah debit aliran sungai dipengaruhi oleh faktor luas dan kecepatan aliran. Kemiringan saluran, keliling basah dan jenis saluran juga merupakan faktor yang mempengaruhi debit aliran sungai. Sedangkan kandungan sedimen dipengaruhi oleh debit air.
4.2 Pembahasan
Penentuan kedalaman sungai dilakukan dengan menggunakan tongkat current meter. Pengukuran awal yang dilakukan yaitu mengukur lebar sungai. Lebar sungai adalah 7,84 meter yang kemudian dibagi menjadi tujuh titik dengan interval 1,12 meter. Titik-titik tersebut selanjutnya dibagi ke dalam tiga segmen. Pengukuran dilakukan dengan menghitung kedalaman setiap titik kemudian dilakukan pengukuran kecepatan berdasarkan kedalaman titik. Untuk kedalaman antara 0,3 dan 0,6 m maka pengukuran dilakukan hanya pada satu titik yaitu pada kedalaman 0,6 dari kedalaman titik. Sedangkan pada pada titik yang memiliki kedalaman antara 0,6 dan 3 m, maka pengukuran dilakukan pada dua titik yaitu 0,2 dan 0,8 m dari kedalaman titik
Pada pengamatan di lapangan, diperoleh kedalaman titik adalah 0,38 m, 0, 87 m dan 0,71 m. Dengan demikian, maka pada titik 0,38 m pengukuran kecepatan aliran hanya dilakukan pada kedalaman 0,6 dari 0,38 m yaitu pada kedalaman 0,228 m. Metode ini sesuai dengan Suryatmaja (2007) yang menyatakan bahwa pada kedalaman air 0,3 sampai 0,6 m, pengukuran dilakukan pada satu titik yaitu pada 0,6 dari ketinggian permukaan. Pada kedalaman 0,6 sampai 3 m, pengukuran kecepatan air dilakukan pada kedalaman 0,2 dan 0,8 dari ketinggian permukaan.
Pengukuran debit sungai dilakukan dengan menghitung luas setiap segmen dan menghitung kecepatan pada setiap titik yang telah ditentukan. Luas penampang dari sungai didasarkan pada profil penampang aliran. Pada segmen I diperoleh luas penampang aliran 0,8624 m2, pada segmen II diperoleh luas penampang aliran 0,8592 m2 sedangkan pada segmen III diperoleh luas penampang aliran 1,4728 m2 sehingga diperoleh debit total 3.197684 m3/s. Debit dihitung dengan mengalikan luas penampang aliran dengan kecepatan aliran air. Hal ini sesuai dengan Suryatmaja (2010) yang menyatakan bahwa pengukuran debit dilakukan dengan menggunakan prinsip yaitu kecepatan dengan current meter dan pengukuran kedalaman dan lebar sungai.
Pengukuran debit sungai dengan metode tak langsung yaitu dengan persamaan Manning menggunakan koefisien kekasaran 0,25. Hal ini diperoleh dari kajian literatur Djojodihardjo (1982) yang menunjukkan bahwa saluran dengan dasar tanah, tanpa batu-batu besar dan rumput-rumputan memiliki koefisien kekasaran 0,25. Pertimbangan kekasaran saluran berakibat pada perbedaaan debit sungai dengan metode langsung. Pada pengukuran tak langsung diperoleh debit aliran 2.127568 m3/s , lebih rendah dibandingkan hasil pengukuran debit dengan metode langsung.
Analisis sedimentasi menunjukkan bahwa sedimen lebih banyak terdapat pada bagian tengah dibandingkan sedimen pada bagian tepi sungai. Hal ini terlihat bahwa sedimen pada bagian tengah sungai yaitu 0,90 g/ 10 ml air sedangkan pada daerah tepi sungai yaitu 0,10 g/10 ml air (lampiran 7). Pendugaan sedimen juga dilihat pada kekeruhan air. Pada pengamatan di lapangan terlihat bahwa pada daerah tengah sungai lebih keruh dibandingkan dengan daerah tepi sungai. Hal ini sesuai dengan pernyataan bahwa keberadaan sedimen di dalam air dapat diketahui dari kekeruhannya. Semakin keruh air berarti semakin tinggi konsentrasi sedimennya. Oleh karena itu konsentrasi sedimen dapat didekati dari hasil pengukuran tingkat kekeruhan air (Rahayu, dkk. 2009).








V. PENUTUP
Kesimpulan
Berdasarkan praktek lapangan dan kajian literatur, maka dapat ditarik kesimpulan bahwa pengukuran debit sungai dapat dilakukan dengan pengukuran langsung maupun dengan persamaan Manning. Debit dipengaruhi oleh dua faktor yaitu luas penampang sungai dan kecepatan aliran sungai. Semakin luas penampang sungai dan semakin tinggi kecepatan aliran sungai maka debit aliran akan semakin besar. Debit yang diperoleh dengan pengukuran langsung di lapangan berbeda dengan analisa debit dengan persamaan Manning. Nilai sedimentasi pada daerah tengah sungai lebih besar daripada daerah tepi sungai.
5.2 Saran
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sedimen lebih banyak terdapat di daerah tengah sungai dibandingkan dengan daerah tepi. Oleh karena itu, pemanfaatan air sungai untuk berbagai aktivitas masyarakat harus memperhatikan kandungan sedimen sebagai salah satu indikator kualitas air. Air sungai yang memiliki nilai sedimen yang tinggi juga harus menjadi fokus bagi masyarakat dalam pengelolaan daerah aliran sungai.
Metode pengukuran debit air yang digunakan dalam penelitian ini menunjukkan hasil debit yang berbeda. Pengukuran langsung memperoleh debit yang lebih kecil jika dibandingkan dengan Persamaan Manning. Oleh karena itu, pengukuran debit sungai perlu dianalisis lebih lanjut.
DAFTAR PUSTAKA
Djojodihardjo, harijono. 1982. Diktat Bahan Kuliah Mekanika Fluida. Institut Teknologi Bandung.

Soekarno dan Rohmat, 2006, Kajian Koefisien Limpasan Hujan Cekungan Kecil Berdasarkan Model Infiltrasi Empirik DAS. http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/1302/1/sg.pdf. Diakses pada tanggal 30 November 2010.

Suryatmadjo, Hatma. 2007. Metode Pengukuran Debit Aliran. http://mayong.staff.ugm.ac.id/site/?page_id=110. Diakses pada tanggal 30 November 2010.

Rahayu dkk, 2009, Monitoring Air di Daerah Aliran Sungai, World Agroforestry Centre - Southeast Asia Regional Office. 104 p, Bogor.





























LAMPIRAN 1 : ANALISIS DIMENSI SUNGAI

Tabel 1. Kedalaman dan Lebar Sungai
Lebar sungai (m) Kedalaman (m)
0 0
1.12 0.38
2.24 0.77
3.36 0.87
4.48 0.81
5.6 0.71
6.72 0.4
7.84 0
Sumber : Data Primer, 2010

Tabel 2. Penghitungan Keliling Basah (P)



No Garis Panjang (m)
1 A-B 2,5586
2 B-C 1,124
3 C-D 1,1216
4 D-E 1,1245
5 E-F 1,162
6 F-G 0,4
Total (Keliling) 7,4907

Keterangan :
Dalam seluruh analisis, terdapat missing data akibat kesalahan prosedurss pada saat pengukuran (baca : sehingga sebagian profil harus dipotong untuk penyesuaian data). Penghitungan hanya dilakukan hingga titik F dengan asumsi bahwa lebar sungai 6,75 m adalah titik akhir perhitungan.


LAMPIRAN 5: DOKUMENTASI KEGIATAN



Gambar 1. Pengukuran Lebar Sungai Gambar 2. Persiapan Alat


Gambar 2. Penentuan Titik Pengukuran


Gambar 3. Penggunaan tongkat current meter Gambar 4. Pencatatan Hasil Pengukuran

LAMPIRAN 6 : ANALISIS KEMIRINGAN SALURAN




tan  = y/x

tan  = (0,87 m)/(3,36 m)

tan  = 0,259







LAMPIRAN 2 : HASIL PENGUKURAN KECEPATAN ALIRAN DENGAN CURRENT METER

Kedalaman Titik Kedalaman (m) v1 v2 v V average v (m/s) Keterangan
ft/s R/s  ft/s R/s  ft/s R/s  ft/t R/s
0.2 d
0.38 m 0.6 d = 0.228 1.48 0.49 0 2.023 0.62 0 1.752 0.555 0 1.752 0.588 0.5338572
0.8 d
0.2 d = 0.154 1.668 0.51 0 2.453 0.75 0 2.0605 0.63 0 2.2275 0.69 0.678942
0.77 0.6 d
0.8 d = 0.616 2.485 0.76 0 2.304 0.7 0 2.3945 0.73 0 0.715
0.2 d =0.174 1.921 0.59 0 1.351 0.41 0 1.636 0.5 0 2.3323 0.455 0.7108698
0.87 0.6 d
0.8 d =0.696 3.1 0.95 0 2.957 0.9 0 3.0285 0.925 0 0.913
0.2 d = 0.162 1.904 0.58 0 2.07 0.63 0 1.987 0.605 0 2.834 0.618 0.8638032
0.81 0.6 d
0.8 d = 0.648 3.408 1.04 0 3.954 1.21 0 3.681 1.125 0 1.168
0.2 d = 0.142 2.938 0.9 0 2.288 0.7 0 2.613 0.8 0 3.1535 0.75 0.9611868
0.71 0.6 d
0.8 d =0.568 3.469 1.06 0 3.919 1.19 0 3.694 1.125 0 1.158
0.2 d 2.7295 0.8319516
0.4 0.6 d = 0.24 2.457 0.75 0 3.002 0.92 0 2.7295 0.835 0 0.878
0.8 d
0.8 d
Sumber : Data Primer Sebelum Diolah, 2010



LAMPIRAN 3 : PENGHITUNGAN LUAS PENAMPANG SALURAN

No Segmen Pendekatan Model Area Luas (m2)
1 I Segitiga 0,8624
2 II Gabungan dua trapesium 0,8592
3 III Gabungan dua trapesium 1,4728
Sumber : Data Primer Setelah Diolah, 2010




































LAMPIRAN 4 : PROSEDUR PENGUKURAN DENGAN CURRENT METER


Meng-on-kan alat current meter
Menekan keypad continue
Menekan keypad start dan menunggu selama dua menit.
Menekan keypad stop
Membaca hasil pengukuran pada layar. Terdapat kecepatan dalam satuan ft/s dan rad/s serta nilai standar deviasi.
Mengulangi pengambilan data dengan mengikuti langkah 3 sampai 5.



























LAMPIRAN 7: PENGUKURAN SEDIMEN

Sampel A (Bagian tengah Sungai)
Volume air = 10 ml
Berat cawan = 45 g ………………………………….(a)
Berat cawan + air = 53,8 g..........................................(b)
Berat cawan + air setelah dioven = 45,9 g…………...(c)
Analisis
Berat sedimen kering =c-a
=45,9 g – 45 g
=0,9 g
Kandungan sedimen = 0,9 g/10 ml air

Sampel B (Bagian Tepi Sungai)
Volume air = 10 ml
Berat cawan = 44 g ………………………………….(a)
Berat cawan + air = 52,9 g..........................................(b)
Berat cawan + sedimen setelah dioven = 44,1 g…………...(c)
Analisis
Berat sedimen kering =c-a
=44,1 g –44 g
=0,1 g
Kandungan sedimen = 0,1 g/10 ml air

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar